Sabtu, 10 Juni 2017

PENGALAMAN DI THAILAND (ABOUT AIRPORT, PLATINUM, GLUR, DAN GRAB) #IndahTripToBangkok


Hallo Assalammualaykum...

Kali ini gue bakal menceritakan Short Trip ke Bangkok Thailand bulan lalu, maaf banget baru bisa posting sekarang soalnya baru ada mood nulis sekarang-sekarang ini hhi..

Well, sebenarnya perjalanan gue ke Bangkok dalam rangka presentasi sebuah project mengenai Sosiopreneur gitu. Nah berhubung acaranya cuma empat hari jadi gue manfaatkanlah untuk extend di sana selama beberapa hari hhiw. Dan nanti gue juga akan jelasin beberapa tempat yang gue kunjungi.

Gue berangkat tanggal 9 padahal acaranya tanggal 10, haha kalo yang ini bukan karena pengen extend, tapi karena tiket keberangkatan tanggal 10 mahal. FYI gue tipe orang yang sedikit perhitungan gitu, kalo emang bisa jalan-jalan dengan harga murah kenapa harus yang mahal? haha #LowBudgetTraveller karena bedanya jauh banget jadi gue memutuskan lebih baik berangkat tanggal 9 dan cari hotel murah daripada berangkat tanggal 10 tiketnya mahal Zzz.

Gue terbang pake si merah, dan kalo ke Bangkok kita perlu isi form yang bakal kita kasih di Imigrasi Thailand bentuk formnya kaya gini






tonton juga:

Sebenernya imigrasi thailand terkenal banget ramenyaaaaa, penuh banget, butuh waktu sekitar 30 menit sampe 1 jam buat ngantri doang, tapi karena kebetulan gue sampe jam 11 malem jadi imigrasinya rada sepi waktu itu. Di Don Mueang Airport (DMK) juga tersedia imigrasi khusus warga ASEAN. Tapi tetep aja rada ngantri, mungkin karena saking banyaknya wisatawan yang tertarik buat dateng ke Bangkok kali ya.

Waktu hari pertama gue dan temen gue menentukan untuk tinggal di Glur lokasinya di Saphan Taksin Road. Lokasi buat sampe kesini dari bandara kalian cukup naik BUS A1 (30 Bath) di pintu keluar nomor 6 dan turun di Mo Chit. Dari Mo Chit kalian sambung naik BTS / Skytrain yang harganya sesuai dengan stasiun tujuan. Btw gue punya 2 hal pengalaman memalukan ketika pertama kali naik BTS.

Yang pertama, Jadi pas di Mo Chit gue langsung ke loket ke mbak-mbaknya bilang kalo gue mau ke Saphan Taksin Station dengan dua tiket, dan mbaknya bilang 84 Bath harganya gue kasih dah tuh uang lembar 100 Bath eh dia malah balikin receh gada kartu atau karcisnya pula....

Disitu gue dan temen gue bertanya-tanya kenapa dibalikin receh dah, lambat laun dengan modal memperhatikan orang sekitar yang malah pindah ke belakang. Ternyata mereka pergi ke tempat pembelian tiket atau macam Vending Machine yang udah ada di stasiun-stasiun di Jakarta kalo kita mau beli Tiket KRL. Cuma kalo di BTS Bangkok Bentuknya melingkar. Disitu kita pencet mau kemana dengan menuliskan Select Fare dengan memasukkan kode nomor stasiun tujuan. Misalnya gue dari Mo Chit mau ke Saphan Taksin, di sebelahnya udah tertera kalo Saphan Taksin nomornya 42 jadi kita tinggal pencet 42 aja dan masukkin deh koin receh yang dikasih mba-mba loketnya dan voila! kartunya nanti bakal keluar deh. Bentuk kartunya kurang lebih kaya gini shay..


Dan kebodohan gue dan temen gue yang kedua adalah ketika kita mau tap-in kartu di gate gabisa-bisa. Gue pikir tap-innya sama kayak di KRL Jabodetabek, eh ternyata kartunya kudu dimasukkin gituhahahahaha malu..Berikut suasanya di luar maupun dalem BTS di Bangkok 


BTS Siam Station





Ready to take BTS


Lokasi di dalam BTS




Btw ini dia lokasi tempat penginapan hari pertama, lokasinya deket banget sama Saphan Taksin BTS Station! Tinggal jalan, deket McD, Robinson, Sevel, Pasar kecil dan river gitu. Tempat tinggalnya juga nyaman, gue pesen di traveloka dengan harga 125k berdua dan dapet sarapan pula.

 

 Kesokan harinya adalah hari dimana programnya berlangsung, Lokasinya di Lat Praw, karena jauh dan harus bawa koper, kita memutuskan buat naik Grab Car. Harganya Saphan Taksin-Lat Praw 200 Bath. Dan disini gue punya pengalaman yang cukup kocaggg, jadi abang grabnya ga ngerti bahasa Inggris gitu dan dia malah bales pake bahasa cacing coba


Ga ngerti bangggg -____-



Untung pegawai hostelnya mau bantu buat ngomong sama abang grabnya hahah.

Btw gue dan temen-temen gue juga sempet buat main-main ke Platinum Mall. Mall yang sediain banyak baju, dan oleh-oleh murahhhhhh. Macem tana abang gitu deh, tapi gue saranin kalo emang mau beli oleh-oleh murah mending di Wat Arun, nanti akan gue jelaskan di bawah.

Untuk mencapai ke Platinum gue menggunakan Boat harganya juga murah cuma 19 Bath.


Sumber: Google Image


Di platinum barang barangnya murah bangetttt, temen gue beli koper harganya 900 Bath atau Cuma setahara 350ribu, padahal kalo di Indonesia ga dapet harga segitu haha. Di Platinum gue beli oleh- oleh makanan macem kerupuk wijen, permen, dan Nestea Thai Tea (90Bath isi 13pcs) dsb.

Di Platinum juga ada musholanya, lokasinya di Lt 2 Mall Platinum, Kecil sih, tapi dalemnya bersih dan cantik banget!


Kalo mau makan di Mall Platinum juga ati-ati dah, disini Cuma ada satu resto yang berlabelkan halal tempatnya di foodcourt gitu, walaupun emang yang lain ada bbrp yang memungkinkan menjual makanan halal, tapi lebih aman kalo makan yang sudah berlogokan hahal betul? hhi

Makan di foodcourt Mall Platinum juga haru pake kartu gitu, jadi transaksinya semua pake kartu, tapi jangan khawatir, kalo emang masih ada sisanya masih bisa diuangkan kok hhe.

So, cukup sekian pembahasan mengenai perjalanan di Bangkok di hari pertama dan kedua! Untuk hari selanjutnya silahkan dilihat di sini ya! :) Dan kalo mau lihat video VLOG ala-ala gue pas di Bangkok Thailand, silahkan lihat disini 

1 komentar:

Correct me if I am wrong :)